Bagaimana Peretas Mendapatkan Akses ke Dompet Crypto Virtual melalui Email dan Media Sosial

Saung Maman - Media sosial dan alamat email telah menjadi elemen penting dalam kehidupan sehari-hari di dunia kontemporer, baik untuk jaringan maupun bisnis. Dan sekarang, keduanya adalah salah satu jalan utama yang ditargetkan oleh penjahat cyber untuk meretas dompet virtual.

Menurut data yang dikumpulkan oleh PEW Internet, lebih dari 75 persen orang dewasa di Amerika Serikat menggunakan media sosial, dan dengan penambangan data dan penargetan perilaku pengguna pihak ketiga sekarang menjadi kenyataan, kemungkinannya sangat besar bagi para penjahat cyber untuk meretas.


Beberapa hari yang lalu, Direktur Manajemen Produk Google, Mark Risher, yang juga bertanggung jawab atas sisi anti-spam dan keamanan dunia maya di jaringan, berbicara tentang meningkatnya risiko menjadi korban serangan cyber.

Dia menegaskan bahwa semakin banyak orang yang mendapatkan dompet virtual cryptocurrency mereka diretas dari sebelumnya, mencatat bahwa kejadian seperti itu biasanya ditelusuri kembali ke posting media sosial yang dibuat korban tentang suatu topik, atau pada papan pesan publik.

Tampaknya, para penjahat cyber memantau aktivitas media sosial untuk menentukan minat pengguna. Langkah selanjutnya adalah menemukan alamat email primer target.
Baca juga: 7 Tips Mudah Membuat Email Gmail Anda Lebih Aman
Meretas ke akun email utama korban akan memungkinkan peretas untuk mendapatkan wawasan tentang akun keuangan individu dan menyetel ulang kata sandi ke akun keuangan dan cryptocurrency yang berharga. Crypto wallets yang memungkinkan untuk mereset kata sandi seseorang melalui alamat email menjadi sangat rentan.

Salah satu kasus peretasan profil tingkat tinggi baru-baru ini yang terkait dengan hal ini adalah peretasan dompet cryptocurrency Ian Balina, yang menyebabkan hilangnya $ 2 juta. Pada saat itu, Balina, seorang blockchain terkenal dan investor cryptocurrency, melakukan streaming langsung di YouTube ketika seorang penggemar memberi tahu dia tentang transfer crypto yang mencurigakan dari akunnya.

Meskipun Youtuber gagal untuk memperhatikan hal ini segera, dia mendapati dirinya terkunci keluar dari akun Google Spreadsheetnya beberapa saat kemudian. Balina, kemudian, mendapat kabar melalui Telegram bahwa dompetnya telah diretas.

This article by Elizabeth Gail was originally published at CoinCentral
Advertisement
Bagaimana Peretas Mendapatkan Akses ke Dompet Crypto Virtual melalui Email dan Media Sosial

You Might Also Like:

Buka Komentar