Efek Polusi Udara pada Kesehatan Manusia

Saung Maman - Efek Polusi Udara pada Kesehatan Manusia

Efek polusi udara melibatkan berbagai macam penyakit, dimulai dengan iritasi mata, hidung, mulut dan tenggorokan atau tingkat energi yang berkurang, sakit kepala dan pusing, tetapi juga kondisi yang lebih serius - yang paling umum adalah Penyakit pernapasan dan paru-paru, termasuk:
  • Serangan asma
  • Penyakit Paru Obstruktif Kronik –COPD
  • Mengurangi fungsi paru
  • Kanker paru - disebabkan oleh serangkaian bahan kimia karsinogen yang masuk ke tubuh melalui inhalasi
  • Mesothelioma - jenis kanker paru-paru tertentu, biasanya terkait dengan paparan asbes (biasanya terjadi 20-30 tahun setelah paparan awal)
  • Pneumonia
  • Leukemia - sejenis kanker darah biasanya berhubungan dengan paparan terhadap uap benzene (melalui inhalasi)
  • Cacat lahir dan cacat sistem kekebalan tubuh
  • Masalah kardiovaskular, penyakit jantung dan stroke (peningkatan risiko terutama karena partikulat)
  • Gangguan neurobehavioral - masalah neurologis dan defisit perkembangan karena racun udara seperti merkuri (yang merupakan satu-satunya logam yang mudah menguap)
  • Kanker hati dan jenis lain - disebabkan oleh pernapasan bahan kimia volatile karsinogenik
  • Kematian premature
Polusi

Paparan emisi timbal, merkuri, sulfur dioksida, partikel, karbon dioksida, dan dioksida nitrogen yang membentuk ozon berbahaya bagi kesehatan masyarakat. Senyawa beracun, seperti merkuri dan timbal, sistem organ racun dan dapat menyebabkan kerusakan otak dan kematian. Di beberapa bagian negara di mana danau dan saluran air telah terkontaminasi merkuri dari pembangkit listrik, ikan tidak lagi aman untuk dimakan karena mereka juga terkontaminasi dengan polutan logam berat. Polutan lain, seperti ozon dan partikulat, menyebabkan gangguan pernapasan dan masalah kesehatan lainnya, terutama pada anak-anak dan orang tua.
Baca juga: Penyebab Pencemaran Udara
Efek Lingkungan

Perubahan iklim dalam skala global telah dikaitkan dengan peningkatan emisi karbon dioksida (CO2), gas rumah kaca. Kenaikan suhu rata-rata global hanya 1 derajat celcius dan dapat memiliki implikasi serius. Konsekuensi yang mungkin terjadi termasuk mencairnya es di kutub,peningkatan permukaan laut,dan peningkatan curah hujan dan kejadian cuaca buruk seperti angin topan, tornado, gelombang panas, banjir, dan kekeringan.
Efek tidak langsung termasuk peningkatan penyakit menular, kematian yang berhubungan dengan cuaca serta kekurangan makanan dan air. Semua efek ini memberi tekanan pada ekosistem dan pertanian, dan mengancam planet kita secara keseluruhan.

Advertisement
Efek Polusi Udara pada Kesehatan Manusia

You Might Also Like:

Buka Komentar