Hari Hipertensi Sedunia: Bagaimana Kondisi Mempengaruhi Anda Dan Tips Untuk Mengatasinya

Saungmaman.com - Hari Hipertensi Sedunia:  Bagaimana Kondisi Mempengaruhi Anda dan Tips untuk Mengatasinya

Hipertensi Mempengaruhi Pria Lebih Banyak

Hipertensi adalah masalah kesehatan medis dan publik yang semakin penting. Seiring bertambahnya usia, hipertensi menjadi hampir tak terelakkan. Prevalensinya meningkat seiring dengan bertambahnya usia menjadi 50 persen pada orang yang berusia 60-69 tahun dan sekitar 75 persen pada mereka yang berusia 70 tahun dan lebih tua. Faktanya, resiko seumur hidup untuk peningkatan hipertensi adalah sekitar 90% untuk pria dan wanita yang tidak mengalami hipertensi pada 55 atau 65 tahun.


Berikut adalah kiat-kiat ahli dari Dr Santosh Kumar Dora, Senior Cardiologist, Asian Heart Institutes untuk menangani hipertensi secara efektif:

Bagaimana Hipertensi Dapat Mempengaruhi Jantung

- Dapat menyebabkan pengerasan dan penebalan arteri jantung, yang menyebabkan penyempitan dan menyebabkan jantung menerima suplai darah yang lebih sedikit.

- Itu juga bisa menyebabkan serangan jantung. Pada kenyataannya orang yang datang dengan serangan jantung akut sering memiliki hipertensi yang sudah ada sebelumnya yang menghindari deteksi dan pengobatan.


- Dapat menyebabkan penebalan abnormal otot jantung, yang merupakan prediktor kuat dari kematian kardiovaskular di masa depan.

- Tekanan darah tinggi menempatkan beban lebih pada jantung dan meningkatkan jumlah pekerjaan yang harus dilakukan oleh jantung.

Pola Makan yang Benar

Makan diet jantung sehat penting untuk mengelola tekanan darah Anda dan mengurangi risiko serangan jantung, penyakit jantung, stroke dan penyakit lainnya. Perbanyak makan makanan yang kaya buah, sayuran, gandum utuh dan makanan berserat tinggi, bebas lemak dan rendah lemak atau 1% produk susu dll.
Baca juga: 4 Manfaat Berjemur di Pagi Hari Bagi Kesehatan


Hindari lemak jenuh dan lemak trans, garam berlebih, dan gula tambahan dalam diet Anda. Pola diet DASH (diet untuk menghentikan hipertensi) yang mengandung natrium rendah, kalium tinggi dan kaya buah-buahan dan sayuran berkurang rata-rata 5,5 mm Hg untuk sistolik dan 3 mm Hg untuk tekanan darah diastolik. Untuk pasien hipertensi, pengurangan 11,4 mm Hg untuk sistolik dan 5,5 untuk tekanan darah diastolik. Garam yang rendah (<1500 mg / hari) semakin mempotensiasi penurunan tekanan darah.

Pertahankan Berat Badan yang Ideal

Saat berat badan Anda bertambah, tekanan darah Anda bisa naik. Faktanya, kelebihan berat badan dapat membuat Anda lebih mengalami tekanan darah tinggi daripada jika Anda berada pada berat badan yang Anda inginkan. Anda dapat mengurangi risiko tekanan darah tinggi dengan menurunkan berat badan. Bahkan sejumlah kecil berat badan dapat membuat perbedaan besar dalam membantu mencegah dan mengobati tekanan darah tinggi.


Studi yang dilakukan pada pasien hipertensi obesitas menunjukkan penurunan berat badan sebesar 1 kg menghasilkan penurunan tekanan sistolik dan diastolik masing-masing sebesar 1,2 dan 1,0 mmHg.

Menjadi Aktif Secara Fisik

Aktivitas fisik tidak hanya membantu mengontrol tekanan darah Anda, tetapi juga membantu Anda mengelola berat badan, memperkuat hati, dan mengatur tingkat stres Anda.


Bahkan aktivitas fisik yang cukup intens, seperti jalan cepat, bermanfaat bila dilakukan secara teratur selama total 30 menit atau lebih lama setidaknya 5 hari seminggu. Hiking atau memanjat tangga, jogging, berlari, bersepeda, berenang, kelas kebugaran, olahraga tim, kelas tari adalah beberapa kegiatan yang dapat membantu Anda tetap bugar. Studi mengatakan bahwa latihan fisik rutin yang teratur setidaknya 30 menit setiap hari selama hampir setiap hari dalam seminggu menyebabkan pengurangan 5 sampai 9 mm Hg tekanan darah sistolik.

Jangan minum-minuman keras

Minum terlalu banyak alkohol dapat meningkatkan tekanan darah ke tingkat yang tidak sehat. Mengkonsumsi minuman keras dengan jumlah sedikit beresiko meningkatkan tekanan darah Anda dalam jangka pendek, tetapi minum yang terlalu berlebihan dan berulangkali dapat menyebabkan peningkatan jangka panjang.


Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi, hindari alkohol atau minum hanya dalam jumlah sedikit.

Katakan Tidak pada Rokok

Meskipun merokok belum terbukti secara pasti menyebabkan tekanan darah tinggi, setiap batang rokok yang Anda hisap ternyata meningkatkan tekanan darah Anda selama beberapa menit setelah Anda selesai.


Untuk kesehatan Anda secara keseluruhan dan untuk mengurangi risiko serangan jantung dan stroke, hindari semua bentuk tembakau serta asap rokok bekas. Penelitian telah menunjukkan bahwa berhenti merokok menyebabkan penurunan tekanan darah syslic sebesar 3,5 mm Hg dan tekanan darah diastolik sebesar 1,9 mm Hg.
Advertisement
Hari Hipertensi Sedunia: Bagaimana Kondisi Mempengaruhi Anda Dan Tips Untuk Mengatasinya

You Might Also Like:

Buka Komentar
Loading...