Bagaimanakah Blockchain dan Hukum Bisa Bekerja Bersama?

Saung Maman - Bagaimanakah Blockchain dan Hukum Bisa Bekerja Bersama?

Salah satu fungsi utama blockchain adalah menghilangkan kebutuhan akan perantara. Ini, bersama dengan evolusi kontrak cerdas, telah menyebabkan spekulasi bahwa tidak akan ada kebutuhan untuk pengacara dalam transaksi peer-to-peer. Hampir tidak dapat dihindarkan bahwa konvergensi blockchain dan hukum, dalam beberapa kasus, berarti bahwa peran pengacara sebagai perantara akan berkurang. Namun, ada juga banyak contoh di mana pengacara sendiri dapat menggunakan blockchain. Di sini, kami melihat berbagai contoh bagaimana blockchain dapat diterapkan pada profesi hukum.

Gunakan Kasus untuk Blockchain dan Hukum

Bukti Layanan

Blockchain memungkinkan kita untuk memasang tag digital ke objek dan dokumen. Dengan tag digital ini, kita dapat melacak pergerakan baik secara fisik maupun online. Atribut ini menawarkan potensi besar di bidang blockchain dan hukum.
Baca juga: Apakah Blockchain Bisa Diterapkan Pada Hak Asasi Manusia?
Satu kasus penggunaan adalah bukti layanan. Ketika pihak yang mengajukan gugatan dipanggil untuk menghadiri pengadilan, mereka menerima instruksi tertulis dari pengadilan untuk hadir. Bukti dokumen layanan adalah surat pernyataan yang membuktikan kepada pengadilan bahwa orang itu dipanggil. Perusahaan yang melakukan layanan makalah dikenal sebagai server proses.

Baru-baru ini, ServeManager, sebuah perusahaan server proses, bermitra dengan perusahaan blockchain bernama IntegraLedger. Mereka telah menguji bukti konsep menggunakan integraLedger blockchain untuk mencatat upaya untuk mengirim dokumen layanan dan pada akhirnya bertindak sebagai bukti yang dapat diverifikasi bahwa makalah layanan dikirimkan.

Dokumen Pintar

IntegraLedger juga memiliki fungsionalitas dokumen pintar. Dalam kasus dokumen kontrak, dokumen pintar ini memungkinkan para pihak untuk kontrak untuk menanamkan transaksi yang terkait dengan kontrak ke dalam dokumen itu sendiri. Blockchain kemudian dengan aman menyimpan semua transaksi tersebut.

Misalnya, kontrak sewa dapat memiliki setiap pembayaran sewa secara digital terkait dengan kontrak itu sendiri. Dokumen berinteraksi dengan berbagai perangkat lunak perusahaan. Jadi, jika perusahaan baru mengambil alih sewa, mereka dapat mengunggah dokumen pintar ke sistem mereka, dan semua riwayat transaksi datang bersamanya.

Video di bawah ini menunjukkan cara kerjanya lebih detail.


Chain of Custody

Ingat adegan epik di Breaking Bad di mana Walter dan Jesse menggunakan elektromagnet humungous dari luar ruangan polisi yang kuat untuk menyeka laptop Gus dari bukti video yang akan melibatkan mereka dalam pengaturan pabrik meth? Itulah jenis keamanan yang masuk untuk menjaga bukti hukum aman dari gangguan.

Itu benar-benar ide jenius ...

Ok, blockchain mungkin tidak dapat melindungi terhadap tingkat kreativitas itu. Tetapi ada kasus pengadilan kehidupan nyata yang telah dibuang karena gangguan bukti. Blockchain dapat melacak pergerakan digital dokumen dan menyimpannya secara permanen, mencegah penghapusan dan menyediakan jejak yang dapat diandalkan dari segala jenis gangguan. Tag digital pada aset fisik juga dapat mengaktifkan pelacakan GPS jika seseorang memindahkan atau mencuri bukti. Gerakan-gerakan seperti itu yang disimpan di blockchain memberikan bukti yang tak terbantahkan di pengadilan.

Hak milik intelektual

Hukum kekayaan intelektual,
Intellectual Property (IP) mencakup bidang-bidang seperti paten, merek dagang, dan hak cipta. Pencatatan kepemilikan kekayaan intelektual menciptakan catatan kepemilikan dan atribut abadi dan permanen yang dapat menyelesaikan setiap perselisihan.
Berbagai proyek sudah menggunakan blockchain dalam perlindungan hak cipta, termasuk KodakOnecovering pekerjaan fotografi dan Microsoft / EY collaboratingcovering gaming. Namun, konvergensi blockchain dan hukum dalam dunia IP perusahaan membawa manfaat efisiensi yang sangat besar di luar sekadar membuktikan kepemilikan. Dalam akuisisi perusahaan, ada persyaratan due diligence yang panjang terkait kepemilikan IP. Dengan catatan berbasis blockchain yang menunjukkan pendaftaran dan perizinan semua hak IP, latihan uji tuntas menjadi lebih lancar dan jauh lebih cepat daripada sekarang.

Pembajakan hak cipta dapat menjadi sesuatu dari masa lalu. Tapi bukan bajak laut. Atau Lego.

Blockchain juga dapat membantu mengelola hak lisensi. Suatu pihak yang ingin memperoleh hak lisensi untuk kekayaan intelektual dapat membelinya dengan menggunakan token digital, meninggalkan catatan tak berubah dari transaksi yang membantu menyelesaikan setiap perselisihan selanjutnya.

Notaris

Seorang notaris adalah peran resmi pemerintah, dan hingga kini belum ada pemerintah yang setuju untuk menerima blockchain sebagai pengganti. Namun, pada prinsipnya, blockchain dapat melakukan peran yang sama dengan notaris. Data biometrik akan memastikan otentikasi kehadiran yang lebih kuat daripada penggunaan kunci pribadi saja, karena kunci privat dapat dicuri. BlockNotary dan Stampd adalah dua contoh proyek yang menggunakan blockchain untuk mengotentikasi dan menyaksikan transaksi dan data.
Baca juga: Bermitra dengan ConsenSys, Amazon Web Servis Meluncurkan Platform Kaleido Blockchain

Smart Contracts

Kontrak cerdas sering menjadi dasar diskusi seputar blockchain dan hukum. Sendiri, kontrak pintar saat ini tidak dapat menggantikan kontrak standar karena berbagai alasan. Yang paling signifikan, kontrak cerdas adalah pelaksanaan perjanjian, bukan perjanjian itu sendiri. Oleh karena itu, bahkan jika kontrak yang cerdas menjalankan ketentuan yang disepakati, kontrak itu sendiri masih membutuhkan keterlibatan pengacara. Kontrak Ricardian harus menjembatani bagian dari celah itu, tetapi kita cukup jauh dari menghilangkan pengacara dari proses kontrak.

Bidang Hukum Baru

Legislasi seputar penggunaan cryptocurrency dan ICO telah melahirkan bidang hukum baru. Peningkatan pesat dalam popularitas Bitcoin dan cryptocurrency secara umum, telah menarik minat pemerintah dan badan pengatur. Sekarang, mereka memulai panduan rilis dan dalam beberapa kasus undang-undang. Mengingat ini adalah wilayah yang belum dipetakan, pengacara memainkan peran penting dalam menavigasi peraturan yang muncul, terutama untuk ICO.

Kesimpulan

Kombinasi blockchain dan hukum memegang banyak kemungkinan menarik. Kami telah menjelajahi hanya beberapa dari mereka di sini. Profesi hukum, sementara terkenal tenang dan lambat berubah, tahu apa yang akan terjadi. Beberapa anggota sudah membentuk konsorsium, yang akan membantu mengimbangi perubahan. Meskipun tidak mungkin blockchain akan menggantikan pengacara, teknologi itu pasti akan berdampak. Seperti semua sektor lainnya, profesi hukum harus siap ketika hal itu terjadi.

This article by SARAH ROTHRIE, was originally published at Coincentral
Advertisement
Bagaimanakah Blockchain dan Hukum Bisa Bekerja Bersama?

You Might Also Like:

Buka Komentar