Harga Bitcoin Dimanipulasi oleh Cryptocurrency Trading Bot: WSJ

Saung Maman - Harga Bitcoin Dimanipulasi oleh Cryptocurrency Trading Bots: WSJ

Bot yang memanipulasi harga bitcoin bukanlah hal baru, dan mereka tidak akan pergi, menurut The Wall Street Journal. Masalahnya terus menarik pengawasan regulasi, seperti yang dikutip oleh Securities and Exchange Commission (SEC) ketika menolak beberapa aplikasi ETF bitcoin pada bulan Agustus.

Andy Bromberg, presiden dan pendiri CoinList, yang mengeluarkan token, mengatakan kepada WSJ bahwa bot tersebut merajalela di seluruh pasar, setidaknya pada saat ini.

Harga Bitcoin Dimanipulasi oleh Cryptocurrency Trading Bot: WSJ

Stefan Qin, managing partner di hedge fund cryptocurrency, Virgil Capital, menggunakan bot sendiri untuk bertarung dengan robot "musuh" di lusinan pertukaran cryptocurrency di seluruh dunia. Perusahaannya telah membangun fungsi penyerahan kesalahan untuk mengidentifikasi kegiatan yang berpotensi ilegal, mereferensikan sektor crypto sebagai "Wild West of Crypto."

Bagaimana Satu Bot Memanipulasi Pasar

Virgil, yang mengkhususkan diri dalam arbitrase, menderita "bot pelecehan" awal tahun ini yang menargetkan perdagangan eter tertentu, kata Qin kepada publikasi, menyebabkan kerugian.

Virgil memeriksa harga setiap menit mencari peluang arbitrase dengan harga cryptocurrency. Bot bermusuhan itu akan mengirim dan memesan untuk menjual eter dengan harga lebih rendah dari apa yang penjual lain tawarkan, mendorong Virgil untuk mencoba membeli. Tepat sebelum Virgil menyelesaikan pembelian, bot akan membatalkan pesanan jualnya. Akibatnya, Virgil memposting pesanan pembelian yang tidak pernah dieksekusi, yang meningkatkan harga di bursa lain, menurut Qin.

Praktik memalsukan pesanan dan kemudian membatalkannya dikenal sebagai "spoofing," yang tujuannya adalah untuk menciptakan kesan bahwa penawaran atau permintaan untuk suatu aset lebih tinggi dari yang sebenarnya. Pasar berjangka dan pasar saham AS melarang praktik ini pada tahun 2010, tetapi ada dugaan bahwa hal itu terjadi di pasar mata uang kripto.

Manipulasi memiliki pembela

Bitcoin/USD/Bitfinex

Beberapa pendukung bitcoin yang menentang regulasi cryptocurrency tidak menganggap manipulasi pasar sebagai salah dan mendukungnya secara terbuka.

Trader Kjetil Eilersten mengembangkan program yang disebut Quatloo Trader yang ia sebut sebagai alat manipulasi pasar cryptocurrency terkemuka. Dia mengatakan kepada WSJ bahwa menurutnya tidak ada gunanya melarang manipulasi mata uang digital. Dia mengatakan akan lebih baik untuk menyediakan alat manipulasi canggih untuk pedagang kecil sebagai cara untuk menyamakan kedudukan. Jika semua orang memanipulasi, tidak ada yang memanipulasi, katanya.

Bot juga mengaktifkan skema pompa-dan-buang, di mana para pedagang mempromosikan harga cryptocurrency sebelum membuangnya untuk mendapatkan keuntungan. Para investor yang membeli dengan harga paling mahal akhirnya kehilangan paling banyak.

Quatloo Trader memiliki tab yang disebut "alat paus" yang menjalankan strategi kasar. Salah satu alat tersebut, "pingpong" memungkinkan pengguna untuk mengeksekusi order beli dan jual untuk diri mereka sendiri, memberikan ilusi aktivitas ekstensif untuk cryptocurrency. Praktek, yang dikenal sebagai "cuci perdagangan," adalah ilegal di futures dan saham.

Crypto "kelompok pompa" melakukan setidaknya $ 825 juta dalam periode enam bulan, Wall Street Journal melaporkan pada bulan Agustus.

Regulator telah mencatat. Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC) dan Departemen Kehakiman AS sedang menyelidiki manipulasi cryptocurrency sementara SEC telah berjuang melawan penerbitan token penipuan. CFTC secara khusus telah mengeluarkan peringatan konsumen pada skema pompa-dan-pembuangan yang melibatkan cryptocurrency dan telah menawarkan hadiah uang tunai untuk pelapor yang memberikan bukti operasi tersebut.

This article was originally published at CCN.com 
Featured image Shuterstock
Advertisement
Harga Bitcoin Dimanipulasi oleh Cryptocurrency Trading Bot: WSJ

You Might Also Like:

Buka Komentar