WhatsApp Segera Menerapkan Iklan Pada Aplikasi Layaknya Facebook

Saung Maman - Pendiri WhatsApp telah mengungkapkan bahwa ia meninggalkan platform pesan yang dimiliki Facebook atas rencana untuk memperkenalkan iklan yang ditargetkan kepada 1,5 miliar penggunanya.

Brian Acton, yang meninggalkan perusahaan pada September 2017, mengatakan bahwa bos Facebook Mark Zuckerberg berencana memonetisasi WhatsApp dengan menampilkan iklan bertarget di fitur Status aplikasi.

"Target iklan adalah apa yang membuat saya tidak bahagia," kata Acton kepada Forbes dalam wawancara besar pertamanya sejak meninggalkan WhatsApp.

Ia menambahkan bahwa akuisisi WhatsApp senilai $ 22 miliar pada akhirnya mengkhianati  pribadinya mengenai privasi pengguna dan menjaga agar aplikasi tetap gratis dan bebas iklan, meskipun ada jaminan Zuckerberg bahwa tidak akan ada tekanan untuk memonetisasi WhatsApp untuk lima tahun pertama.

Facebook membeli WhatsApp senilai $ 22 miliar pada tahun 2014, menjanjikan untuk tidak memperkenalkan iklan selama setidaknya lima tahun (REUTERS)

Seorang juru bicara WhatsApp mengatakan bahwa iklan akan diperkenalkan ke fitur Status pada tahun 2019 tetapi mengklaim bahwa pesan "akan tetap dienkripsi end-to-end".
Baca juga: Inilah 4 Fitur Canggih WhatsApp yang Jarang Digunakan
Seorang juru bicara Facebook menambahkan: "Terima kasih kepada tim yang fokus tanpa henti untuk membangun fitur yang berharga, WhatsApp sekarang menjadi bagian penting dari lebih dari satu miliar kehidupan orang, dan kami bersemangat tentang apa yang akan terjadi di masa depan."

CEO Facebook Mark Zuckerberg bersumpah untuk menjadikan perlindungan privasi sebagai prioritas utamanya ketika ia berbicara pada pertemuan tahunan FB di San Jose awal tahun ini (AFP / Getty Images)

Mr Acton sebelumnya mendukung kampanye Hapus Facebook yang muncul di bangun dari skandal Analytica Cambridge, di mana data sekitar 87 juta pengguna dipanen untuk tujuan profil politik dalam pemilihan presiden AS 2016.

Dia juga menggunakan sebagian dari kekayaannya untuk mendukung aplikasi perpesanan yang disebut Signal, yang membanggakan dirinya dengan memprioritaskan privasi orang lain atas keuntungan.

Pendiri Fellow WhatsApp Jan Koum juga meninggalkan aplikasi awal tahun ini di tengah kekhawatiran privasi dan data, setelah sebelumnya meletakkan perasaannya tentang iklan di posting blog 2012.

"Hari-hari ini perusahaan tahu secara harfiah segala sesuatu tentang Anda, teman-teman Anda, minat Anda, dan mereka menggunakannya untuk menjual iklan," katanya.

“Di setiap perusahaan yang menjual iklan, sebagian besar tim teknik mereka menghabiskan waktu mereka untuk melakukan penambangan data, menulis kode yang lebih baik untuk mengumpulkan data pribadi Anda… Dan ingat, ketika iklan muncul, sebagai pengguna, Anda adalah ibarat sebuah produk.”
Advertisement
WhatsApp Segera Menerapkan Iklan Pada Aplikasi Layaknya Facebook

You Might Also Like:

Buka Komentar