Pembaruan WhatsApp Dapat Menjadi Berita Buruk Bagi Penggemar Android

Saung Maman - WHATSAPP (WA)  akan melakukan pembaruan secara radikal dalam waktu dekat yang dapat menjadi berita buruk bagi pemilik Android.

WhatsApp adalah layanan pengiriman pesan yang dimiliki Facebook yang sangat populer saat ini.

Sejauh ini WA dianggap sebagai aplikasi klien yang paling banyak digunakan di dunia, jauh mengalahkan aplikasi sejenis seperti Facebook Messenger dan Snapchat yang juga menempatkan penekanan pada jalur komunikasi dengan orang lain.

Informasi lebih lanjut tampaknya telah muncul tentang masa depan strategi monetisasi WhatsApp (Gambar: WhatsApp • Getty)
Kemudahan penggunaan WhatsApp dan beragam fungsi yang ada di dalamnya, tentu saja menjadi alasan mengapa ia telah meraih mahkota sebagai aplikasi obrolan terbesar di dunia.
Baca juga: WhatsApp Segera Menerapkan Iklan Pada Aplikasi Layaknya Facebook
Meskipun penggemar layanan terus menyukai semua yang ditawarkannya, mungkin ada berita buruk yang akan segera hadir dalam waktu dekat. Nantinya WhatsApp akan membebankan biaya kepada penggunanya untuk mengunduh aplikasi dan memasukan penawaran iklan dalam perpesanannya.

Dan tampaknya yang terakhir tertarik untuk memonetisasi WhatsApp dan dapat diatur untuk menerapkan iklan di layanan.

Brian Acton, co-founder WhatsApp, baru-baru ini menyatakan kepada Forbes bahwa dia telah meninggalkan raksasa media sosial tersebut setelah terlibat dalam perselisihan tentang mendapatkan keuntungan dari klien.

Dia mengklaim Facebook ingin menerapkan strategi periklanan penargetan ke WhatsApp.

Langkah seperti itu akan menandai berakhirnya pengalaman bebas iklan WhatsApp.

Dia menjelaskan: "Target iklan adalah apa yang membuat saya tidak bahagia."

Dan sekarang makin banyak informasi yang muncul tentang masa depan strategi monetisasi WhatsApp.

WABetaInfo, situs web yang terkenal untuk menganalisis berbagai hal tentang WhatsApp, baru-baru ini menyatakan bahwa dalam versi beta terbaru untuk versi Android, akan ada iklan untuk bagian Status.


WhatsApp adalah layanan perpesanan yang dimiliki Facebook yang sangat populer (Gambar: WhatsApp)

Status WhatsApp diluncurkan tahun lalu dan sepertinya mereplikasi fungsi serupa fitur Cerita yang ada di Snapchat.

Fitur ini memungkinkan pengguna untuk memposting video, gambar dan teks dalam format yang akan hilang setelah 24 jam.

Namun, WABetaInfo menjelaskan, iklan memang "belum terlihat" tetapi mereka pasti akan ditambahkan di masa mendatang.

Situs ini men-tweet: "WhatsApp beta untuk Android 2.18.305: WhatsApp sedang mengimplementasikan iklan dalam versi ini dalam dibagian Status".

Image: WhatsApp

Sejauh ini tampaknya iklan belum terlihat, tapi pasti fitur akan diaktifkan di masa depan. Juga  tidak disebutkan apakah pembaruan serupa hadir dalam versi iOS atau tidak.

Selain itu, tanggal peluncuran yang tepat untuk iklan dalam versi lengkap WhatsApp sampai saat ini tidak diberitakan.

Dan juga tidak disebutkan apakah  iklan akan masuk di bagian lain WhatsApp, ini menunjukkan bahwa segmen pesan yang sebenarnya dari aplikasi dapat tetap bebas iklan untuk saat ini.
Advertisement
Pembaruan WhatsApp Dapat Menjadi Berita Buruk Bagi Penggemar Android

You Might Also Like:

Buka Komentar