Apa itu Penggabungan Penambangan? | Solusi Potensial untuk Menangkal 51% Serangan

Saungmaman.com - Apa itu Penggabungan Penambangan? | Solusi Potensial untuk Menangkal 51% Serangan


Sahabat Saung Maman yang baik, kali ini saya ingin berbagi pengetahuan mengenai Penggabungan Penambangan Mata Uang Digital atau Cryptocurrency. Artikel ini saya sadur dari CoinCentral.com mitra kerja saya yang baru di bidang mata uang digital.

Apa itu penggabungan penambangan? Berikut ini pembahasan lengkapnya, silahkan di pelajari.

Satu Harga Untuk Dua Projek

Sederhananya, penggabungan pertambangan (juga dikenal sebagai Auxiliary Proof-of-Work) adalah Proses penambangan dua cryptocurrency yang berbeda pada saat yang bersamaan. Beberapa proyek telah memilih untuk menerapkan proses penambangan ini sejak awal dalam upaya untuk meningkatkan keamanan seiring pertumbuhan jaringan. Seperti yang ditunjukkan oleh 51% serangan terbaru, memiliki kekuatan hashing substansial pada sistem blockchain bukanlah lelucon.


Penambangan yang digabung mungkin saja menjadi solusi untuk melindungi jaringan muda dari serangan tersebut sebelum mereka mengumpulkan cukup kekuatan hashing sendiri. Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari cara kerja penambangan gabungan, keuntungan / kerugiannya, dan proyek mana yang telah menerapkannya ke dalam kode mereka.


Bagaimana cara kerja Penggabungan Penambangan?

Pertama dan terutama, cryptocurrency yang berpartisipasi dalam penambangan gabungan harus berbagi algoritma hashing yang sama. Algoritma populer termasuk SHA-256 (Bitcoin), Scrypt (Litecoin), dan Equihash (Zcash). Koneksi ini memungkinkan penambang membangun blok pada kedua rantai menggunakan penghitungan hashing yang sama untuk mengamankannya.
Baca juga: Hal-hal Penting Yang Diperlukan Dalam Mining Mata Uang Digital
Selain itu, setiap skenario penambangan yang digabung memiliki rantai induk dan rantai tambahan. Rantai induk berisi penambangan yang sebenarnya dan tidak perlu tahu tentang rantai tambahan atau penambangan rantai tambahan. Rantai tambahan adalah blockchain yang "membonceng" dari rantai induk. Berbeda dengan rantai induk, rantai ini membutuhkan pekerjaan pengembangan tambahan sehingga dapat mendaftarkan bahwa penambangan dari rantai induk adalah valid.

Proses

Mari kita telusuri contoh umum proses penambangan yang digabung untuk dua blockchain seperti jika Anda adalah penambang. Kedua rantai yang Anda tambangan adalah ParentChain dan AuxiliaryChain.

Sebelum menambang, Anda mengumpulkan satu set transaksi untuk setiap rantai. Set AuxiliaryChain mencakup transaksi terkait pada rantai. Set ParentChain, bagaimanapun, berisi transaksi standar pada rantai ditambah transaksi yang berisi hash dari blok AuxiliaryChain yang baru saja Anda buat. Sekarang, terus menambang.

Seperti disebutkan di atas, ParentChain dan AuxiliaryChain menggunakan fungsi hashing yang sama. Dan pengembang AuxiliaryChain telah membangun jaringan untuk memungkinkan penambangan digabung. Kedua komponen ini memungkinkan Anda untuk menyelesaikan fungsi hashing pada kedua rantai secara bersamaan tanpa mengerahkan lebih banyak daya komputasi.

Ketika menambang kedua rantai, dua skenario utama bisa muncul:

Anda memecahkan hash di tingkat kesulitan ParentChain.
Anda menyelesaikan hash pada tingkat kesulitan AuxiliaryChain.


Idealnya, dan demi kesederhanaan contoh ini, tingkat kesulitan ParentChain akan selalu lebih tinggi daripada tingkat kesulitan AuxiliaryChain.

Skenario 1: Anda selesai membuat blok ParentChain dan mengirimkannya ke jaringan ParentChain. Karena Anda menyelesaikan hash ParentChain pada kesulitan yang lebih besar daripada AuxiliaryChain, Anda juga menambang blok AuxiliaryChain, menerima kedua hadiah.

Skenario 2: Anda selesai membuat blok AuxiliaryChain, memasukkan header blok dan hash dari blok ParentChain. AuxiliaryChain menerima blok ini karena menyertakan bukti bahwa Anda menyelesaikan pekerjaan setelah header blok AuxiliaryChain dan transaksi. Buktinya adalah hash dan header ParentChain. Anda menerima hadiah penambang AuxiliaryChain.
Proses Penambangan yang Digabungkan

Merged mining reward process (Courtesy: SBA Research)


Pro dan kontra

Penambangan yang digabung memiliki beberapa keuntungan yang pasti. Tidak ada keraguan tentang itu. Tetapi ada alasan (atau beberapa) bahwa lebih banyak tim tidak menerapkannya ke dalam proyek mereka. Mari kita lihat sisi positifnya terlebih dahulu.

Pro

Penambangan yang digabung tidak membutuhkan daya komputasi tambahan. Karena penambang memecahkan kedua fungsi hashing secara bersamaan, kekuatan komputasi mereka tetap sama. Mereka hanya mengirimkan bukti kerja mereka kepada dua penerima yang berbeda.

Rantai bantu menerima peningkatan hashing power. Proyek blockchain yang lebih kecil dapat menggunakan penambangan gabungan untuk memasuki kekuatan hashing dari rantai induk yang lebih besar. Idealnya, para penambang tidak akan memiliki masalah dalam beralih ke penambangan yang digabung karena mereka menerima kenaikan imbalan untuk jumlah pekerjaan yang sama. Oleh karena itu, penambangan jenis ini bisa menjadi cara yang dapat diandalkan untuk memblokir rantai yang muncul untuk melindungi diri dari serangan 51% saat mereka menskala.

Rantai induk tidak terpengaruh. Rantai induk tidak membutuhkan pekerjaan tambahan untuk berpartisipasi dalam penambangan gabungan. Dan satu-satunya tambahan pada blockchain adalah hash rantai tambahan yang ditambahkan ke pohon transaksinya.

Kontra

Penambangan yang digabung rumit untuk disetel. Meskipun penambangan gabungan memiliki manfaatnya, banyak tim tidak percaya bahwa keamanan jaringan tambahan sepadan dengan waktu yang diperlukan untuk menerapkan.

Ini membutuhkan kerja tambahan untuk penambang. Untuk berpartisipasi dalam penambangan gabungan, Anda perlu menjalankan daemon koin tambahan serta mengatur blockchain baru. Pekerjaan ekstra ini bisa sangat memakan waktu bagi operator kolam renang yang memiliki lebih banyak bagian yang bergerak daripada hanya penambang tunggal.

Proyek Menggunakan Penambangan yang Digabungkan

Beberapa proyek yang telah melakukan penggabungan:

Namecoin

Namecoin adalah cryptocurrency pertama untuk garpu dari Bitcoin serta yang pertama untuk melakukan penambangan gabungan. Karena keduanya menggunakan SHA-256 hash, para pengembang memilih untuk menempel ke Bitcoin sebagai rantai induk. Proyek ini sejak itu menjadi relatif tidak aktif.

Dogecoin

Komunitas Dogecoin terpecah ketika para pengembang akhirnya memutuskan untuk memulai penambangan gabungan dengan Litecoin. Anda masih dapat memeriksa thread AMA Reddit di mana Charlie Lee menjawab pertanyaan dari komunitas dan membuat kasus untuk penggabungan kemitraan pertambangan.

Elastos

Proyek blockchain yang lebih muda, Elastos, juga telah menggabungkan penambangan dengan Bitcoin. Jaringan Elastos menyertakan sidechains yang diklaim tim akan mendapat manfaat dari kepercayaan terdistribusi yang diberikan oleh strategi penambangan.

Masa Depan Penggabungan Penambangan

Penggabungan memang tidak sempurna tetapi penggabungan tambang bisa menjadi cara yang baik untuk blockchain yang lebih kecil untuk mendapatkan reputasi buruk dan melindungi diri mereka dari pengambilalihan hashing. Potensi upside ada, tetapi sejauh ini, pekerjaan tambahan telah mematikan sebagian besar tim pengembangan.

Dengan meningkatnya jumlah penyerang yang memangsa blokir dengan tingkat hash jaringan yang rendah, kita bisa mulai melihat pergeseran sentimen masyarakat yang mendukung mekanisme konsensus yang unik. Sulit untuk mengatakan, tetapi peralihan ke penambangan gabungan mungkin telah menjadi faktor kunci dalam Dogecoin yang berkembang menjadi cryptocurrency yang tangguh dan memediasi yang kita kenal dan cintai hari ini.

This article by Steven Buchko was originally published at CoinCentral.com
Advertisement
Apa itu Penggabungan Penambangan? | Solusi Potensial untuk Menangkal 51% Serangan

You Might Also Like:

Buka Komentar
Loading...