The Diamond Blockchain: Mengakhiri Blood Diamond dengan New Tech

Saung Maman - The Diamond Blockchain: Mengakhiri Blood Diamond dengan New Tech

Pernahkah Anda berpikir tentang bagaimana blockchain dapat mempengaruhi industri berlian? Mungkin tidak, kan? Tapi sekarang teknologi blockchain dapat digunakan untuk melacak berlian, dari tambang hingga ke toko perhiasan.

Diamond/Image: Pixabay

Tapi ada masalah dengan berlian. Seperti halnya industri populer lainnya, pasar berlian tidak benar-benar bersih. Beberapa berlian, yang dikenal sebagai berlian konflik, diperdagangkan secara ilegal untuk mendanai perang di luar negeri. Anda mungkin tidak tahu ini karena tingginya permintaan akan berlian. Hampir 50 persen permintaan intan berasal dari AS - dan itu tidak mengherankan. Bagaimanapun, itu adalah permata pertunangan dan pernikahan. Dan karena sifat tahan bantingnya, berlian sangat ideal untuk keperluan industri.

Konon, penambangan berlian bisa menjadi urusan kekerasan. The Blood Diamond hit 2006, dibintangi Leonardo DiCaprio, memperkenalkan travesties terkait dengan penambangan berlian di Afrika ke panggung dunia.

Terlepas dari itu, para pemangku kepentingan di industri berlian benar-benar ingin menghentikan perdagangan berlian konflik, dan blockchain mungkin menjadi solusinya.
Baca juga: Sejarah Singkat Bitcoin Futures dan Apa yang Akan Terjadi Selanjutnya
Apa itu Berlian Konflik?

Bagi mereka yang tidak tahu, berlian konflik adalah intan yang belum dipotong yang ditambang di zona konflik bersenjata. Berlian kemudian diperdagangkan, dan dana digunakan untuk membiayai pertempuran. Intan darah ini biasanya dikaitkan dengan konflik di Afrika tengah dan barat.

Menurut CNN, sekitar 4 persen populasi berlian dunia berasal dari Sierra Leone selama perang saudara (1991-2002). Dan itu hanya dari satu negara! Dalam sebuah artikel oleh CBS, para ahli menyarankan bahwa berlian darah bisa mencapai 15 persen dari perdagangan berlian.

Terlepas dari statistik ini, ada langkah-langkah di tempat yang mencoba untuk membasmi industri ilegal. Aktor utama adalah Proses Kimberley. Skema sertifikasi ini menghubungkan pemerintah lokal dan organisasi internasional untuk memecahkan masalah. Solusi mereka: Pastikan setiap pengiriman berlian dari area ini memiliki sertifikasi.

Apakah itu bekerja?

Proses Kimberly mengatakan itu dan mengklaim tingkat keberhasilan 99,8 persen.

Tetapi dengan begitu banyak perantara, dan begitu banyak langkah antara penambangan dan penjualan berlian, penipuan masih sangat mungkin terjadi. Banyak yang percaya prosesnya bisa lebih efektif, termasuk raksasa berlian De Beers.

The Diamond Blockchain

De Beers Group, yang memiliki lebih dari 30 persen pasar berlian, baru-baru ini mengumumkan niatnya untuk mengejar teknologi blockchain. Betul. Salah satu pemimpin industri ingin menggunakan blockchain untuk mengekang berlian konflik.

Dari apa yang kami ketahui tentang blockchain, itu harus bekerja. Membuat katalog berlian di blockchain akan menciptakan transparansi. Hanya beberapa yang terpilih yang akan memiliki akses ke buku besar, untuk memastikan bahwa setiap individu dalam proses melakukan pekerjaannya dengan benar. Anda tidak perlu lagi mempercayai pemerintah, tambang, tim pengiriman. Jika berlian disertifikasi pada blockchain, itu sah.

De Beers berencana untuk melacak berlian dari penambangan awal hingga penjualan akhir. Dengan begitu, Anda dapat melacak setiap langkah berlian di buku digital.

Usaha blockchain mereka, Tracr, diluncurkan pada Januari 2018. Meskipun didirikan oleh De Beers, perusahaan menekankan bahwa mereka tidak memiliki akses ke data kecuali dibagikan oleh pemilik data. Dengan menggunakan Proses Kimberly sebagai panduan, mereka telah berinvestasi dengan kantor berlian, produsen, grader, pengecer, dan pemangku kepentingan lainnya untuk mewujudkan proyek ini.

Diamond Blockchain: Screenshot dari situs web Tracr, daftar masalah rantai pasokan
Tangkapan layar dari beranda Tracr. Kerentanan rantai pasokan ini dieksploitasi oleh perdagangan berlian konflik.

Tetapi mereka bukan satu-satunya yang menggunakan blockchain untuk membunuh berlian konflik.

Pada 2015, Everledger digunakan untuk melacak berlian secara aman. Itu kembali pada tahun 2017 dengan rencana Waktu-Lapse Diamond baru (DDLP). Inisiatif baru ini melacak seluruh proses, dari penambangan hingga sertifikasi, dalam waktu nyata.

Namun, Everledger sama sekali tidak terkait dengan De Beers. Teknologi ini dibangun oleh Dharmanandan Diamonds, sebuah kepercayaan dari DDPL dan pemegang penglihatan De Beers. Dengan kata lain, pencipta Everledger adalah pembeli berlian kasar yang sah oleh De Beers.

Apakah De Beers Solusinya?

IBM bergabung dengan perdagangan pelacakan berlian pada bulan April 2018, bermitra dengan berbagai perusahaan perhiasan, dan mereka tidak sendirian. Faktanya, sebuah LSM Kanada, Impact, meninggalkan Proses Kimberly sama sekali, dengan alasan bahwa solusi De Beers tidak memuaskan.

Jika ini benar, mungkin ada lebih banyak ruang untuk pengembangan teknologi blockchain di industri berlian.

Ringkasan

Mengatakan berlian konflik adalah masalah yang meremehkan. Dana dari permata yang diperdagangkan secara tidak sah ini mendanai kekerasan dan teror. Blockchain menawarkan solusi yang menakjubkan.

Sejauh ini, kami telah melihat para pemimpin industri menerima teknologi baru dengan tangan terbuka, tetapi masih ada ruang bagi teknologi untuk berkembang, dan prosesnya masih dapat berevolusi.

Tetapi satu hal yang pasti: Inisiatif ini membuat kita berpikir tentang bagaimana kita dapat mencegah perdagangan berlian darah dan membuka jalan menuju perdamaian.

This article by Kelsey Ray was originally published at CoinCentral.
Advertisement
The Diamond Blockchain: Mengakhiri Blood Diamond dengan New Tech

You Might Also Like:

Buka Komentar