Mengapa Pasar Crypto Mengalami Kehancuran?

Saung Maman - Mengapa Pasar Crypto Mengalami Kehancuran?

Penurunan lebih dari 80 persen terlihat di Bitcoin dan pasar crypto lainnya mungkin masih membuat Anda menggeleng. Sudah hampir setahun sejak epik Bitcoin, lepas landas. Pasar beruang Crypto berikutnya bahkan mungkin telah mendatangkan malapetaka pada nilai portofolio crypto Anda. Anda juga mungkin berjuang untuk memahami bagaimana dan mengapa jatuhnya pasar crypto. Meskipun sudah terlambat untuk membatalkan kesalahan investasi crypto Anda, tidak pernah terlambat untuk melakukan post-mortem.

Berikut ini penjelasan lebih dekat tentang alasan rasional pembalikan pasar crypto yang menakjubkan dari banteng yang tak terhentikan menjadi beruang yang terluka. Anda juga akan belajar cara mengidentifikasi pasar bullish yang melarikan diri yang siap meledak. Di masa mendatang, Anda akan dapat meraih keuntungan dengan menjual kekuatan pasar. Anda tidak akan lagi terpukul ketika mencoba untuk menjual setelah terjadi kepanikan akibat serangan keluar.
Baca juga: Penipuan Bitcoin dan Cara Menghindarinya
Kunci Dinamika Mania Pasar Crypto 2015-2017

Fundamental

Menjelang akhir 2015, jaringan berita keuangan utama telah menaruh minat pada Bitcoin dan cryptos lainnya. Bitcoin akhirnya menyelesaikan 2015 dengan catatan kuat, naik hampir 40 persen. Investor membandingkan pengembalian kuat mereka dengan volatilitas, hampir nol naik yang terlihat dalam indeks S&P 500 selama Agustus-Desember 2015. Kembar Winklevoss yang terkenal juga berada dalam berita keuangan. Mungkin status mereka sebagai inovator dan investor yang paham teknologi dan cerdas juga mulai mengalihkan perhatian para investor ke pasar crypto.

Sekitar waktu yang sama, semakin banyak pendidikan dan komentar kripto-sentris mulai menyebar di internet. Media sosial mulai berdengung tentang kepastian yang seharusnya tentang Bitcoin suatu hari menggantikan sistem uang kertas kuno yang dikelola pemerintah. Bahkan anak-anak mulai belajar tentang teknologi blockchain, mata uang digital terdesentralisasi, kontrak pintar, dan rig penambangan crypto. Pertukaran crypto baru dibuka untuk bisnis. Gemini, pertukaran yang didirikan oleh Winklevoss, sepenuhnya dibuka pada Oktober 2015.

Rupanya, bahkan ingatan tentang Mt. Gox crypto heist (dan kebangkrutan berikutnya) awal 2014 sudah cukup untuk mengurangi antusiasme investor crypto baru. Kesadaran baru dan luas tentang Bitcoin, cryptocurrency, dan blockchain ini membantu mengatur panggung untuk reli pasar crypto yang spektakuler. Tapi acara yang kuat dan cepat masih diperlukan untuk mendapatkan Bitcoin ke mode reli berkelanjutan.
Baca juga: Akankah Bitcoin Mengalami Pertumbuhan dalam 5 Tahun Kedepan?  
Segi teknis

Pada Oktober 2015, sebuah acara teknis yang telah lama dinanti-nantikan terjadi. Penembusan saluran bullish 21 minggu pertama Bitcoin (dasar penutupan) sejak Oktober 2013 terjadi. Lihat tabel ini:

BTCUSD, mingguan: Mulai Oktober 2015, Bitcoin (dan sebagian besar cryptos lainnya) memulai reli epik, 38 bulan. Tujuh kali penembusan saluran 21-minggu berturut-turut menjadi saksi kuatnya penguatan bull. Gambar: MotiveWave Ultimate

Rally Bitcoin terbukti sangat kuat sehingga tidak pernah lagi ditutup di bawah saluran harga yang lebih rendah (sembilan minggu) sampai jauh setelah kenaikan parabola bulan Desember 2017 dan kemudian terjadi blow off top. Semua mengatakan, ada tujuh saluran bullish mingguan (Oktober 2015 - Oktober 2017). Saat rally menguat, koreksi harga sangat kecil, lebih seperti jeda daripada pullback.

Kritik yang baik

Ketika pasar crypto memasuki fase bull yang kuat, loop umpan balik positif menjadi jelas. Bunyinya seperti ini: Bitcoin membuat terobosan yang kuat. Media berita melaporkan sejauh ini, mengutip fundamental bullish atau peningkatan analis, dll. Untuk lonjakan yang lebih tinggi. Investor mendengar berita itu dan membeli. Bitcoin melonjak sekali lagi. Beberapa aksi ambil untung terjadi dan harga bergerak ke samping selama beberapa minggu.

Kemudian Bitcoin membuat saluran lain.

Media berita kembali menggebrak meja, fokus pada potensi pertumbuhan jangka panjang Bitcoin. Semakin banyak investor masuk. Reli mulai melaju lebih cepat. Orang-orang di sela-sela takut kehilangan. Mereka mulai membeli secara agresif, buta dengan kondisi teknis dari grafik. Media berita memiliki hari lapangan, dengan target harga Bitcoin yang semakin tinggi dikecualikan oleh analis, dana lindung nilai, dan guru crypto. Kios kecil lain terjadi. Investor membeli kios, takut kehilangan kaki berikutnya lebih tinggi. Terus dan terus.

Siklus Sentimen Investor yang Dapat Diprediksi

Akhirnya, setelah enam breakout, berita bullish, dan siklus tindak lanjut investor, breakout bullish terakhir terjadi. Itu terjadi pada 15 Oktober 2017, ketika Bitcoin ditutup pada $ 5862,69. Koin melompat lebih tinggi sekali lagi, menarik uang segar. Pada 26 November 2017, grafik mingguan Bitcoin mengkonfirmasi tren kenaikan parabola (mulai berakselerasi secara vertikal) karena ditutup pada $ 9474,62.

Saat itulah fase mania dimulai. Ketika keserakahan massal menggantikan akal sehat, beberapa (kebanyakan?) Investor baru tampaknya kehilangan kemampuan untuk menghitung hasil risiko-untuk-imbalan yang rasional. Ketakutan kehilangan (FOMO) berubah menjadi on-board dengan biaya berapa pun (GOBAAC?). Sekali lagi, lingkaran umpan balik positif mulai bekerja. Breakout Bullish menyebabkan berita dan opini bullish untuk semakin diterima. Investor tahap selanjutnya terus membeli Bitcoin, pendakian parabola tanpa memperhatikan bahaya top blow-off.

Tidak keren dengan harga berapa pun

Selama jalan terakhir yang lebih tinggi ke puncak blow-off, menentang, argumen bearish mungkin telah diberhentikan sebagai tidak keren, kuno, atau bahkan benar-benar bodoh. Target harga tiga, lima, atau bahkan sepuluh kali lebih tinggi dari penilaian saat ini mungkin juga dianggap realistis oleh investor yang kurang berpendidikan. Keserakahan massal, dikombinasikan dengan ekspektasi yang tidak realistis (oleh pendatang yang terlambat masuk dalam rapat umum) jelas merupakan faktor kunci yang mendorong Bitcoin dari $ 9474,62 menjadi $ 19,870,62, selama Oktober - Desember 2017.

Keserakahan Massal Menyebabkan Rally yang Tidak Berkelanjutan.

BTCUSD, mingguan: Kapan Anda harus mengambil untung di pasar bull yang kabur? Setiap kali band Keltner utama (9 ATR jauhnya dari EMA 45-periode) tercapai atau dilampaui. Gambar: TradingView.com

Jika ada takeaway sederhana dari grafik di atas, ini dia:

  • Kapan saja pasar crypto menyentuh atau melebihi pengaturan band Keltner dari sembilan rata-rata rentang sejati (ATR) di luar 45-periode eksponensial bergerak rata-rata (EMA), Anda harus mengambil beberapa, jika tidak semua keuntungan terbuka Anda.
  • Jika skenario di atas terjadi di pasar bull parabolic, runaway, ambil semua keuntungan Anda, atau risiko diambilnya dari Anda. Pedagang pro keluar di sana (atau bahkan lebih cepat). Mereka tahu betul bahwa potensi kenaikan lebih kecil sangat kecil.

Mengapa Pasar Crypto Mengalami Kehancuran?

Untuk meninjau, jatuhnya pasar crypto terjadi karena beberapa faktor. Begini cara kerjanya dalam Bitcoin:

  1. Bitcoin menjadi topik yang sangat populer di media berita keuangan pada akhir 2015.
  2. Investor, dihadapkan dengan kurangnya kesempatan yang dirasakan di tempat lain, memicu pelarian Bitcoin akhir 2015.
  3. Media berita menerkam terobosan, mengutip potensi investasi jangka panjang Bitcoin.
  4. Berita bullish menghasut investor lain untuk menaruh uang untuk bekerja di Bitcoin. 
  5. Harga melonjak lebih tinggi. Media berita terus naik ke pasar yang panas lebih tinggi. Lebih banyak investor menjadi tertarik. Lingkaran umpan balik positif menjadi jelas. 
  6. Pengambilan laba terjadi, tetapi harga hanya diperdagangkan menyamping. Ketakutan kehilangan cepat memicu breakout baru, karena investor baru terus menumpuk. 
  7. Bitcoin melonjak semakin tinggi, memulai pendakian parabola, hampir vertikal pada pertengahan November 2017.
  8. Investor tahap akhir sebagian besar didorong oleh FOMO, keserakahan, dan ketidaktahuan teknis pasar. 
  9. Analis dan pedagang yang mendesak agar para pendatang baru dihapuskan sebagai kook, unhip, atau buta terhadap peluang. 
  10. Pedagang Pro terus menjual sebagian Bitcoin mereka ke dalam kekuatan karena harga melonjak lebih tinggi dalam pendakian parabola. 
  11. Pedagang dan investor baru adalah yang melakukan pembelian Bitcoin, dengan pro menjual semua yang bisa mereka tangani. 
  12. Akhirnya, pasokan investor baru mengering. Tidak ada lagi pengambil Bitcoin dengan harga di atas $ 19.870,62.
  13. Pedagang profesional mulai memendekkan berjangka Bitcoin dan Bitcoin. Harga mulai anjlok. Dan, banyak investor yang terlambat berinvestasi secara buta dan dijual dengan kerugian besar.
  14. Ketika harga turun, investor yang tidak berpendidikan berusaha untuk memanggil bottom. Sebagian besar gagal meraih untung, karena aksi unjuk rasa hanya berlangsung singkat. Pedagang pro menjual setiap reli, menghasilkan uang.

Mulailah serakah, maka hilanglah yang Anda butuhkan

Kisah paling menyedihkan adalah investor yang membeli secara reli. Banyak yang tidak pernah mengambil untung di jalan, dan sebaliknya melihat keuntungan terbuka mereka berubah menjadi kerugian besar. Betapa tragisnya, membiarkan peluang pasar yang besar menjadi sia-sia! Dengan segala cara, lakukan apa saja untuk menghindari nasib yang serupa.

Anda sekarang tahu bagaimana mengidentifikasi pasar bull yang didorong oleh keserakahan massal. Anda tentu dapat menghasilkan banyak uang karena pasar bergeser ke mode searah. Namun, semua fase bull berakhir dengan reli parabola yang spektakuler dan ledakan tak sedap dipandang di puncak bergoncang. Jadi pastikan Anda selalu melindungi diri sendiri dengan menggunakan pedoman pengambilan keuntungan akal sehat yang disajikan di atas.

This article by
DONALD PENDERGAST
Was originally publish at CoinCentral
Advertisement
Mengapa Pasar Crypto Mengalami Kehancuran?

You Might Also Like:

Buka Komentar