AS Akan Menyaksikan Exodus Blockchain Apabila Kongres Tidak Segera Membuat Regulasi Mengenai Cryptocurrency

Saung Maman - AS Akan Menyaksikan Exodus Blockchain Apabila Kongres Tidak Segera  Membuat Regulasi Mengenai Cryptocurrency

Lebih dari 50 pemangku kepentingan dari cryptocurrency dan industri keuangan minggu ini bertemu dengan anggota parlemen AS di Washington untuk membahas masa depan peraturan blockchain di negara tersebut.

Pertemuan yang berlangsung di Capitol Hill atas perintah Rep. Warren Davidson (R-OH) ini, dihadiri oleh perwakilan industri kelas berat termasuk Coinbase, Kraken, Nasdaq, Andreessen Horowitz, State Street, ConsenSys, Fidelity, dan Kamar Dagang AS.

Image:  Shutterstock

Pesan dari sebagian besar pengunjung sangat jelas: anggota parlemen harus campur tangan untuk membawa lebih banyak kejelasan untuk peraturan crypto, atau inovator blockchain terpaksa akan meninggalkan negara (exodus).
Baca juga: Keuntungan Blockchain di luar Spekulasi
Kelas Aset Baru terhadap Aturan Lama

Menurut ringkasan KTT CNBC, panelis mengkritik Securities and Exchange Commission (SEC) untuk mendefinisikan kelas aset baru seperti cryptocurrency setelah mengambil petunjuk dari hasil kasus 72 tahun. Keputusan Mahkamah Agung tahun 1946 SEC v. Howey Co. berpendapat bahwa tawaran penjualan dan jasa tanah akan memenuhi syarat sebagai "kontrak investasi." SEC menerapkan "Uji Howey" yang sama untuk distribusi cryptocurrency dan initial coin offerings (ICOs), menandai banyak dari mereka sebagai sekuritas di mata hukum.

Akibatnya, startup muda di AS yang menunggu untuk meluncurkan aset blockchain menjadi bingung tentang status kepatuhan mereka. Sebagian besar dari mereka ingin mengeluarkan token utilitas, cryptocurrency yang akan digunakan untuk membeli atau menjual aset dalam platform terpusat atau terdesentralisasi. Mereka tidak memiliki sedikit pun kegunaan yang harus dimiliki token keamanan, kata perwakilan industri. Kelompok yang berkunjung mempertanyakan apakah mereka harus dibawa di bawah kerangka sekuritas AS sama sekali.

Tindakan Hukum di tengah-tengah Peraturan yang Tidak Jelas

Rep. Warren Davidson | Sumber: Warren Davidson untuk Kongres / YouTube

Ketika ketidakpastian semakin dalam, SEC juga telah melakukan tindakan keras terhadap beberapa perusahaan crypto domestik. Sementara beberapa dari mereka memang penipuan langsung, banyak perusahaan kecil didenda karena pelanggaran yang lebih kecil, seperti tidak mendaftar dengan SEC. Tindakan hukum konkrit terhadap perusahaan crypto yang telah bekerja di wilayah abu-abu dapat mendorong mereka untuk pindah ke yurisdiksi asing yang tampaknya lebih ramah terhadap jenis mereka.
Baca juga: Bagaimanakah Blockchain dan Hukum Bisa Bekerja Bersama?
“Jika aturannya tidak jelas, tidak tertulis, atau tidak diketahui, tidak tepat untuk menghukum orang karena membuat tebakan yang salah,” kata David Forman, kepala petugas hukum di Fidelity Investments.

Karena bitcoin dan mata uang lainnya tanpa batas dan dapat digunakan dan dikeluarkan dari mana saja di dunia, memindahkan bisnis crypto ke luar negeri bukanlah tugas yang sulit, ConsenSys 'Joyce Lai mengingatkan anggota parlemen. Jesse Powell, CEO cryptocurrency menukarkan Kraken, meningkatkan argumentasi dengan membandingkan apa yang membuat Amerika Serikat kalah dari apa yang diperoleh dunia.

"Perusahaan asing [dapat] menghabisi pesaing AS mereka dan sering siapa pun yang paling banyak menghasilkan uang adalah siapa yang menang," kata Powell. "Tidak hanya perusahaan AS saja yang tidak mampu meningkatkan cukup untuk bersaing secara global, [tetapi] para investor AS juga tidak dapat berinvestasi di perusahaan global ini."

Apa yang dikatakan anggota parlemen

Rep. Davidson meyakinkan bahwa pandangan industri akan mendorong mereka untuk datang dengan kerangka pengaturan cryptocurrency ramah.

"Pemain sah di industri memiliki keinginan untuk semacam kepastian sehingga kami dapat mencegah dan mengadili penipuan," katanya. "Saya yakin kami dapat bergerak maju dan menjadikan ini pasar yang berkembang di AS. Sangat penting bagi kami untuk melakukannya, kami melakukannya dengan baik dengan internet."

Rep. Tom Emmer (R-MN), yang telah memperkenalkan banyak tagihan blockchain di badan legislatif bulan ini, khawatir bahwa mereka kehabisan waktu untuk datang dengan praktek regulasi konvensional. Rekannya dari Partai Demokrat, Darren Soto (D-FL), setuju.

Dia berkata, "Saya merasakan kita mungkin memerlukan kategori yang sama sekali baru yang memperlakukan ini sebagai aset baru sehingga kita tidak mencoba untuk menekan pasak persegi ke dalam lubang bundar," menambahkan bahwa, "Perlu ada beberapa penyederhanaan berdasarkan definisi aset digital. "

Rep. Davidson mengatakan bahwa dia akan memperkenalkan RUU crypto ke Kongres musim gugur ini.

This article was originally published at CCN. com
Advertisement
AS Akan Menyaksikan Exodus Blockchain Apabila Kongres Tidak Segera  Membuat Regulasi Mengenai Cryptocurrency

You Might Also Like:

Buka Komentar