Segala Sesuatu yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Cryptocurrency (Saat ini)

Saungmaman.com - Munculnya cryptocurrency yang cepat meroket seolah membawa dunia ke dalam badai. Inovator, investor, pengguna, dan pemerintah berebut untuk memenuhi kepala mereka dengan mata uang
cryptocurrency dan teknologi blockchain yang mereka andalkan.

Munculnya pasar baru dan model bisnis telah menciptakan peluang besar bagi para peserta, tetapi itu
juga membawa risiko yang cukup signifikan.

Cryptocurrency menyajikan tantangan yang unik kepada pemerintah karena
teknologi baru mereka, sifat lintas yurisdiksi, dan kurangnya transparansi yang sering terjadi.


Pemerintah berjuang untuk mengembangkan cara-cara baru untuk mengatur cryptocurrency, mencoba beradaptasi dengan
peraturan yang ada, dan mengidentifikasi skema penipuan.

Maraknya fenomena Cryptocurrency dan
peraturan yang berkembang di depan mata kita sudah sangat membuat semua pihak penasaran. Dan artikel ini akan memberikan pemahaman tentang latar belakang yang singkat mengenai cryptocurrency dan gambaran tentang di mana peraturan cryptocurrency saat ini
berdiri.

Apa itu cryptocurrency?

Cryptocurrency adalah, dengan nama lain apa pun, mata uang/alat tukar yang digunakan
membeli barang dan jasa. Atau, seperti yang dikatakan beberapa orang, cryptocurrency adalah
"Versi peer-to-peer cash elektronik." Namun, mata uang ini memiliki dua kualitas yang
membedakannya dari uang kertas dan koin tradisional. Mari kita simak perbedaannya:
Baca: Apa itu Cryptocurrency? 
Pertama, cryptocurrency adalah mata uang virtual yang dibuat melalui kriptografi (yaitu
coding) dan dikembangkan oleh rumus matematika melalui proses yang disebut hashing.

Kedua, tidak seperti uang kertas tradisional dan koin yang dicetak dan dicetak oleh pemerintah
di seluruh dunia, cryptocurrency tidak terikat pada satu pemerintahan, dan dengan demikian tidak
dijamin oleh entitas pemerintah mana pun.

Fakta bahwa cryptocurrency tidak dijamin oleh
otoritas pemerintah telah menimbulkan kekhawatiran dari para kritikus bahwa ini adalah kedatangan kedua Tulipmania, karena kita menganggap nilai barang yang tidak bernilai. Namun,
potensi cryptocurrency sebagai alat tukar masih sangat besar.

Apa itu blockchain?

Blockchain adalah teknologi di jantung kebanyakan cryptocurrency, dan menjelaskan
teknologi secara detail akan membutuhkan posting blog tersendiri. Yang penting untuk diketahui adalah
blockchain itu adalah catatan transaksi peer-to-peer yang dikategorikan ke dalam blok pada sebuah buku besar dan didistribusikan.


Meskipun terminologi tumpul, fungsi blockchain mirip dengan
otorisasi bank lokal dan pencatatan transaksi, tetapi bukan hanya satu pihak yang memegang
seluruh buku buku besar, transaksi dicatat secara komunal oleh simpul anggota, dengan setiap node menjadi komputer dalam jaringan distribusi peer-to-peer.
Baca juga: Hal-hal Penting Yang Diperlukan Dalam Mining Mata Uang Digital
Blockchain dapat mengkonfirmasi transaksi dalam beberapa menit, menghapus kesalahan yang ada
ketika mencoba untuk mendamaikan dan mengaudit buku besar dan transaksi yang terpisah.

Kapanpun sebuah transaksi berlangsung, para penambang di blockchain mengembangkan hash baru dan tanda tangan digital untuk memperbarui buku besar dan membuat "blok" baru. Blok ini, direkam tiap kali adat ransaksi, waktu dicap dan dienkripsi dan akan tetap di blockchain seumur hidup.

Peraturan di AS - Token Utilitas v.s Investasi

Token Di Amerika Serikat, belum ada regulasi cryptocurrency secara federal. Sebagai gantinya,
cryptocurrency sering dikelompokkan menjadi dua kategori yang tidak mengikat: (1) investasi
token yang masuk dalam lingkup undang-undang sekuritas AS yang sudah ada seperti
Securities Act of 1933 dan Securities Exchange Act of 1934, dan (2) token utilitas,
yang sebagian besar tetap tidak diatur (untuk saat ini).

Token Keamanan

Apakah token yang ditawarkan sehubungan dengan cryptocurrency tertentu
token keamanan diputuskan atas dasar kasus per kasus yang bahkan memiliki sekuritas yang berpengalaman
pengacara bisa tidak setuju. Token biasanya dianalisis di bawah empat bagian Howey
Uji di bawah ini untuk melihat apakah token sebenarnya adalah keamanan. Sekuritas harus memenuhi hal-hal berikut:

1. Investasi uang
2. Merupakan perusahaan umum
3. Dengan harapan keuntungan
4. Terutama dari upaya orang lain

Setiap karakteristik token dianalisis terhadap kerangka kerja ini untuk melihat apakah
cryptocurrency sebenarnya berfungsi sebagai keamanan baru. Jika ya, maka regulator
perlakukan seperti itu, dan cryptocurrency harus didaftarkan dan ditangani dengan semua
pengungkapan dan tindakan pencegahan yang sama seperti keamanan lainnya yang dijual di Amerika Serikat atau
kepada investor AS.

Token Utilitas

Cryptocurrency juga dapat dikategorikan sebagai token utilitas non-keamanan. Token ini
mengaku menawarkan utilitas intrinsik dan nilai, dan biasanya berperan dalam memberdayakan
teknologi blockchain. Token ini berfungsi lebih seperti komoditas daripada sekuritas,
dan sementara mereka dapat bertindak seperti mata uang dalam jaringan yang berfungsi penuh, mereka juga memiliki
nilai-nilai yang lain.
Baca juga: Menambang Bitcoin Mudah dengan JSECoin
Namun, memiliki token utilitas dengan jaringan yang terbentuk dan berfungsi dengan baik tidak
menghalangi kata token dari diberi label keamanan oleh SEC.

In the Matter of Munchee, Inc., token utilitas yang diakui dengan jaringan tidak berfungsi diberi label keamanan oleh SEC. Sementara label token tanpa jaringan berfungsi sebagai keamanan-karena tidak memiliki kegunaan saat ini - tidak terduga, SEC juga menyimpulkan bahwa: “bahkan jika [Munchee] token memiliki penggunaan praktis pada saat penawaran, itu tidak akan menghalangi
token dari keamanan."

Setelah menganalisis Token Munchen di bawah tes Howey, SEC menyimpulkan itu
mereka adalah kontrak investasi karena pembeli token memiliki ekspektasi
keuntungan sebagian besar dari upaya Munchee dan stafnya.

SEC selanjutnya menyimpulkan bahwa Munchee telah memenuhi harapan tersebut melalui upaya pemasarannya.
Sementara kasus baru ini tidak menghilangkan perbedaan antara utilitas dan keamanan
token, itu memang mengingatkan bahwa, ketika memutuskan apakah token yang diberikan adalah keamanan, SEC
akan melihat melampaui utilitas pada karakter instrumen, dan mendasarkan kesimpulan mereka
berdasarkan persyaratan penawaran, rencana distribusi, dan bujukan ekonomi
dipegang oleh penerbit token.

Peraturan Negara Sejauh ini hanya negara bagian New York yang mengeluarkan peraturan khusus
mengenai cryptocurrency:

BitLicense

BitLicense adalah upaya New York untuk mengendalikan cryptocurrency dalam batas-batasnya dengan mewajibkan bisnis cryptocurrency
mendaftar dan mematuhi beberapa pengungkapan dan kewajiban keuangan yang berbeda.

Regulasi itu telah memecah belah, dan banyak bisnis telah bersatu melawan biayanya yang tinggi.
Sementara beberapa perusahaan telah mengajukan permohonan dan menerima lisensi, sebagian besar lainnya
perusahaan hanya meninggalkan negara atau berhenti menawarkan layanan kepada penduduknya.

Regulasi di Luar Negeri - Yurisdiksi yang Terus Berubah

Amerika Serikat bukan satu-satunya negara yang bergulat dengan cara mengatur yang terbaik cryptocurrency. Banyak bisnis cryptocurrency menghadapi pertanyaan-pertanyaan yang menakutkan terkait
soal yurisdiksi untuk membentuk dan melakukan bisnis.

Pada akhirnya, pertanyaannya cukup
sulit dan fakta-spesifik, membutuhkan komunikasi antara penasihat hukum di berbagai
yurisdiksi dan mempertimbangkan sedikit demi sedikit negara demi menegakkan peraturan.

Tidak mungkin melakukan analisis mendetail tanpa mengetahui bagaimana undang-undang sekuritas yang ada, peraturan keuangan, dan peraturan perbankan akan beroperasi (atau
akan disesuaikan untuk beroperasi) dengan cryptocurrency.

Fakta bahwa cryptocurrency-spesifik

Peraturan masih berkembang tidak banyak menambah kejelasan, dan bahkan membuat analisis
lebih menantang. Namun beberapa tren global terlihat nyata.

Menangguhkan Cryptocurrency

Beberapa negara terkenal, seperti Cina, dan Korea Selatan, telah menangguhkan
cryptocurrency. Negara-negara ini telah menyebutkan risiko penipuan dan kurangnya memadai
pengawasan dalam menangguhkan cryptocurrency dan pertukaran mereka, memaksa cryptocurrency
perusahaan dan pertukaran untuk pindah.

Mengatur Cryptocurrency

Negara-negara lain, seperti Jepang dan Australia, telah mengadopsi pengungkapan dan peraturan, mengukur, atau meminta perusahaan mendaftar dengan otoritas pemerintah yang berlaku.

Beberapa negara juga mencoba menerapkan peraturan pengungkapan atau registrasi
rezim ketika datang ke cryptocurrency, tetapi rezim seperti itu rumit dan mahal untuk perusahaan fledging.

Cryptocurrency sebagai Komoditas

Di sisi lain, Swiss dan Singapura, dua negara di garis depan pasar cryptocurrency, hanya menyatakan bahwa cryptocurrency adalah aset  san bukan mata uang, dan bahwa mereka akan memperlakukan mereka seperti itu di bawah peraturan yang ada.

Kesimpulan

Pada akhirnya, regulasi cryptocurrency tetap dalam masa pertumbuhan. Pengaturan sedikit demi sedikit sudah dimulai di seluruh dunia karena pemerintah memberlakukan peraturan baru untuk mengontrol dan melegitimasi cryptocurrency, melipat mata uang kripto ke dalam peraturan yang ada, atau mencekalnya sekaligus. Upaya-upaya yang terpecah-pecah untuk mengendalikan suatu fenomena global akan terus terjadi.

Pasar cryptocurrency volatile, dan menimbulkan tantangan bagi inovator, investor, dan pengguna. Mereka akan terus bekerja di ruang cryptocurrency sambil mendorong undang-undang dan peraturan yang akan menghapus ambiguitas dan melegitimasi cryptocurrency.

Pada saat yang sama, mereka harus bergulat dengan kemungkinan bahwa peraturan baru mungkin membingungkan, merugikan, atau memiliki efek tidak diinginkan yang bersifat negatif.

This article was originally published on UpCounsel

Advertisement
Segala Sesuatu yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Cryptocurrency (Saat ini)

You Might Also Like:

Buka Komentar